I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sunday, October 13, 2013

G.R.A.V.I.T.Y.




 Sejak kebelakangan ini, aku jarang sekali menonton wayang. Tapi ada satu hari aku terpandangkan poster filem GRAVITY. Pada poster itu aku dapat rasakan yang aku harus menonton filem ini. Secara peribadi aku bukanlah seorang yang logikal-matematikal, namun sains fiksyen adalah kegemaran aku, terutama bab-bab solar system. Tidak kiralah filem mahupun bahan bacaan. Jadi aku tunggu saja tarikh tayangannya. Namun, kesempatan menonton tiba setelah aku pulang dari mesyuarat di Temerloh.

Menonton dengan adik bongsu yang juga berminat dengan sains fiksyen, memang tidak memberi banyak masalah. Tak sudah-sudah kami terangguk-angguk sesama sendiri bersetuju untuk mengatakan filem ini adalah sangat menarik. 

Menonton filem ini, benar-benar meletakkan anda sebagai seorang angkasawan. Panorama yang dibentangkan dalam tayangan menjadikan ruang diseluruh bilik pawagam bagai benar-benar di angkasa. Aku sendiri terasa bagaikan terapung di ruang vakum sepanjang tayangan filem ini. Hiperbola disitu. Memang filem ini memberi gambaran yang jelas bagaimana kehidupan seharian sekiranya kita berada di angkasa lepas. Melihat matahari terbit dari angkasa lepas memang mengagumkan. Subhanallah.

 Ada banyak plot dalam filem ini yang membuatkan aku sentiasa berfikir-fikir dan terus berfikir. Sebenarnya, dalam keadaan terdesak untuk hidup, kita akan buat apa saja. Pada masa itu tiada lain yang kita fikir melainkan, "bagaimana kita mahu lari dari masalah dan terus kekal hidup..?" Aku percaya, dalam setiap kekusutan itu, pasti akan ada jalan penyelesaian yang tersembunyi dan kita perlu mencarinya. 

Sikap putus asa tidak membawa kita kemana-mana. Menyerah diri dan berserah hanya menjadikan kita seorang yang lemah dan rugi. Hidup hanya sekali namun mengetahui kita menyerahkan hidup untuk beberapa saat adalah perkara yang terburuk. Watak Stone mengajar aku akan perlunya kita berusaha untuk hidup. Ada satu ketika dalam hidup, kita terpaksa bersendiri melalui waktu getir dan pada masa itu menyerah diri tidak mampu menyelesaikan apa-apa melainkan meranapkan apa yang kita ada.

Aku suka watak Kowalski. Positif. Humor. Aku pasti ramai orang suka berdampingan dengan individu seperti ini walaupun adakala merimaskan. Ketiadaan individu seperti ini pasti dirasakan oleh sekeliling. Mulai hari ini, nak jadi seperti watak Kowalski; tak banyak, sikit pun jadilah.

Secara peribadi ada banyak perkara yang lain lagi dalam filem ini yang menjadi buah fikiran. Nak hidup bukannya mudah. Kita mungkin jarang memikirkan soal hidup kerana kita belum pernah diuji dengan kepayahan dan kesukaran untuk hidup. Jikalau aku sendiri ditempat Stone, mungkin aku sudah mati awal-awal lagi.

tapi bila aku fikir tiga minit kemudian...  mungkin tidak juga. 
Mungkin aku pun akan hidup seperti Stone dan kembali ke Bumi; kerana dalam keadaan terdesak untuk hidup sudah pasti aku juga akan melakukan apa saja. 

p/s - Sejak menaiki roller coaster beberapa bulan yang lepas, penyakit fobia akan ketinggian aku makin menjadi-jadi dan kian parah. Jadi hasrat untuk ke angkasa lepas terpaksa aku lupakan terus.

7 comments:

the malay male said...

dah lama gak tinggalkan acara ke panggung wayang ni

Nick Nashram said...

aku kalo cite fiksyen or action baru aku tengok kat pawagam..kalo cite romance or hantu, tggu download je la..haha

pembaris said...

boleh rasa gayat ni

t.a.t.a said...

aku tak layan cerita science fiction. superman, batman, iron man, apa-apa man pun aku tak layan.

i'm shin... i'm inesen said...

terasa nak nengok.. tp rasa terganggu ngan barisan pelakonnya.. hmmm..

fairus said...

AKU LAGI LA PULAK.., RASANYA DAH 5 TAHUN TAK MENONTON WAYANG..

DEZEE @ DHAGI said...

Poster dgn trailer dia x menarik minat aku.hehe