I made this widget at MyFlashFetish.com.

Monday, September 30, 2013

Kritikan.



Dari aku mula-mula bersekolah dahulu, sehingga kini, jadual hidup aku selalunya sama. Aku tak mampu untuk mengelak diri dari memikirkan betapa adakalanya rutin yg aku lalui sangat membosankan. Perasaan itu tidaklah tiba setiap hari, namun muncul pada hari-hari tertentu. Dan ia sangat membebankan.

Menjadi tenaga pengajar yang sentiasa dikawal selia - sangat bercanggah dengan peribadi aku yang inginkan kebebasan. Aku di tempat kerja bukanlah seorang yang mesra ketua. Namun itu tidaklah menjadikan aku seorang pekerja yang tidak patuh. Begitu juga aku tatkala menjadi seorang pelajar. Merapatkan diri dengan guru yang popular, bukanlah kegemaran aku. Melainkan sekiranya aku rapat dengan guru bahasa Melayu. Itu adalah kerana aku cintakan subjek itu dan selalunya ia berlaku secara fitrah.

Cikgu bahasa lebih lembut hatinya. Kalau mereka garang, selalunya lebih kepada mendidik.

Hari ini, lewat petang aku tinggalkan perkarangan sekolah. Selesaikan kerja yang tertunggak yang dulu-dulu. Kerja yang terlalu lama aku abaikan. Sikap tidak mahu memberatkan fikiran sentiasa menjadikan nasib tidak menyebelahi aku. 

Tapi tidak mengapa. Dalam hati aku selalu bisikkan..
" Ikhram, walau apapun pandangan orang terhadap kita, pandangan diri kita terhadap diri kita sendiri itu harus didengari dahulu.. "
p/s - emo sebab nama naik masa mesyuarat petang tadi..
.

4 comments:

the malay male said...

rileks2 je bro.

mmg susah nak puaskan hati semua org.
yg penting kita puas hati dengan apa yg kita buat.

Rapunzel Cikilolo said...

betul...

apa pandangan kita pada diri adalah motivasi yang tak boleh ditukar ganti...

DEZEE @ DHAGI said...

Heihei..tiap2 meeting nama aku up..

Nazerah Mehar Yahya said...

itulah kehidupan cikgu .....

miahehe... :3