I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, March 3, 2012

Terpenjara

Bila aku baca post-post kawan-kawan di facebook.. semua merungut dapat mengajar di Sarawak. Jauh dari keluarga.. nak makan susah.. nak mandi susah.. nak mengajar pun susah.. sebab ramai budak tak faham bahasa melayu.. pekan jauh.. dan macam-macam.. sampai tak de satu pun yang menarik untuk dijadikan motivasi.. ok fine !!


Namun kesusahan tu turut berlaku bagi kawan-kawan aku di semenanjung ni.. lebih-lebih lagi mereka yang ditempatkan mengajar di sekitar ibu kota.. ataupun di bandaraya setiap negeri.. terpaksa mengharungi kesesakan jalan raya, taraf hidup yang tinggi.. semua perkara perlu dibayar, dengan kesibukan waktu bekerja.. tugas yang berlambak-lambak.. terpaksa berdepan dgn masalah pelajar.. bla..bla..

Semuanya sama kan ? kan ? kan ???

Aku mungkin dikatakan bertuah.... "Bertuah la kau, Ikhram. Dapat negeri sendiri. Dekat dengan rumah. Dapat berulang alik dari rumah ke sekolah. Makan, minum, sewa rumah tak payah bayar... Semua mak ayah tanggung".


Semuanya nampak macam mudah. Tapi bagi seorang anak lelaki yang selama ni berpaut dengan mak abah dan baru-baru ni bebas menginap di hostel - itu satu pembunuhan secara senyap bagi aku. Aku tak sangka kebebasan aku direntap hampir keseluruhan sebenarnya. Dan hari ia mula dilepaskan secara perlahan-lahan atas kedegilan aku. Persepsi mereka.


Kalau semua orang anggap aku beruntung. Yer. Aku memang beruntung. Tapi aku tetap terpaksa menghadapi masalah dan nampaknya masalah ini makin berlarutan.


Aku suka dengan pekerjaan aku.. dan sekarang ni semua perkara yang aku mahu buat lebih, telah pun disekat secara psiko. Atas alasan tak boleh terlalu baik sangat bila di sekolah. OK. Akhirnya aku terima juga.. Kesimpulan yang pertama - hidup sendiri fikirkan diri sendiri. Hidup di rumah - kene fikirkan hal keje, sekolah, asrama, dan keluarga. Masa hidup aku kene bahagikan kepada 5.


Semua perkara memang parent yang uruskan bila tinggal di rumah. Yup memang betul. Tapi tu bukan petanda aku tidak boleh belajar berdikari. Selama ni dok hostel 5 tahun.. ok saja. tapi bila sudah menetap di rumah, memang biasalah tetiba terharapkan orang di dalam rumah. Apa boleh buat, itu sahaja komuniti yang ada untuk aku sekarang. Tapi masalahnya mula tiba, bila dikatakan dari pagi sampai malam semua perkara kene diingatkan. OMG. Nada ungkitan seperti itu memang buat keyakinan diri semakin mengecil.


Dan sekarang.. tak boleh tersalah sedikit kat rumah ni.. kene marah tak ubah macam umur 17 tahun. Sekarang aku memang tak boleh terima lagi. Cukuplah sebulan, dua bulan, tiga bulan, empat bulan tinggal di rumah dan diperlakukan macam ni. Tolong lah hormati aku juga. Aku dah besar. Tegurlah seperti aku anak-anak manusia 24 tahun.


Penyudahnya.. kehidupan aku dari zaman bersekolah, belajar sampailah dah mula bekerja tidak pernah berubah dan aku paling risau mungkin tidak boleh diubah lagi..


Setiap pagi, akan ditegur supaya menjadi seorang yang matang. Rancang kehidupan dengan lebih baik. Perangai tu perlu ditunjukkan seperti 24 tahun. Perempuan takkan suka lelaki yang tak matang. Sedangkan apa yang aku nak buat semuanya bagaikan hasil dari feedback yang mereka buat. Entahlah, aku rasa aku dah buat macam-macam tanggungjawab.


Itulah sebabnya semakin hari, aku semakin tertekan. Kebebasan hidup aku seperti direntap. Kadang-kadang saudara mara pun tak faham-faham. Diorang bebas, aku juga yang tak bebas-bebas. Tolonglah gilir-gilir jaga atuk. Aku nak juga keluar berjalan-jalan.


Bila semua perkara perlu diberitahu. Setiap kesalahan perlu menerima tengkingan yang bertubi-tubi. Apa yang aku suka buat, tapi tak boleh buat atas alasan kene fikirkan keluarga. Aku rasa aku memang takkan membesar dan matang...


Lebih baik aku ditempatkan jauh-jauh.. dan tentu aku boleh rancang kehidupan aku dan belajar untuk berdikari sebaik mungkin.


p/s - bila nak melawan mulalah dikatakan nak kurang ajar. Tapi pernah ker nak faham apa yang ada dalam hati. Cubalah lihat aku sebagai lelaki pra-dewasa yang berumur 24 tahun.


Tak sangka dalam hidup ni aku tak ada pilihan.

.

7 comments:

delarocha said...

jauh perjalanan, luas permandangan

Maicher said...

sabar bro. mesti ada hikmahnya semua ni.

ckLah @xiiinam said...

owh...faham apa yang kamu rasa ni. Susah juga, tapi ckLah berpendapat, kau memang kena keluar dari rumah kerana memang telah tiba masany. Cuba hidup berasingan, boleh atau macam mana...

Syuhada said...

Syu paham...sama la kita..hukhukhuk....tp disebalik apa yg berlaku msti ada himahnya yg tersendiri :D......
sabo jela....

Faidhatul Arfah said...

follow u hee :)

zazaw said...

takan sampai mcm tu sir?

apa kata sir belanja zazaw makan KFC maka sir akan ok.

hehe sir
zazaw tak tau nak cakap macam mana
tapi as sobru minal iman sir

:)

c'axoera ヅ said...

menempek namanyer tu heheheh bukan melekat hahahahah