I made this widget at MyFlashFetish.com.

Saturday, September 1, 2012

Cerita Merdeka

 
 
 
 

 
Gambar-gambar semua ini adalah cerita sambutan kemerdekaan pada tahun lepas. Ketika itu aku masih lagi bergelar guru pelatih atau cikgu praktikal. Seronok rasanya menyambut hari kemerdekaan bersama kanak-kanak.
 
Aku akui, semakin meningkat usia, semangat untuk menyambut kemerdekaan tidak seghairah ketika berada pada usia persekolahan. Kalau di bangku sekolah dulu, pantang ada pertandingan yang melibatkan patriotisme, sudah pasti aku terjun dulu, biarpun emak selalunya menegah. Kebiasaannya, emak jarang mempercayai bakat aku sehingga aku membawa balik hadiah.
 
Bila bercerita tentang kisah Merdeka, apa yang menjadi minat aku adalah lagu-lagu patriotiknya. Sampai ke hari ini, lagu 'Keranamu Malaysia' itu menjadi sebuah lagu yang paling aku gemari. Bagi aku liriknya ringkas, mudah difahami dan terlalu bermakna untuk dijadikan medium menceritakan perubahan kemajuan serta kejayaan yang telah dicapai oleh negara.
 
Namun hari ini, mengecapi kemerdekaan mungkin tidak sesukar memeliharanya. Untuk memajukannya apatah lagi. Memerlukan pelbagai usaha yang berterusan dan berprinsip. Oleh itu, jelaslah budaya merusuh dan sentiasa memberontak atas segala usaha murni memajukan negara itu bagaikan musuh dalam selimut bagi kita.
 
Jadi tidak hairanlah kalau kita dilabelkan sebagai bangsa yang kaya dengan adab dan adat pusaka tetapi rendah martabat dalam nilai-nilai murni yang berguna dalam kehidupan seharian. Jadi, bagaimana mahu menjadi warga maju dari segenap aspek ??
 
Kita mungkin merdeka daripada penjajah yang mengganas. Tapi hari ini, kewujudan anasir baru dalam negara umpama 'penjajah diam' yang memerhati kelemahan kita untuk meruntuhkan segala apa yang kita ada. Kelemahan kita adalah kegagalan untuk bersatu sebagai satu bangsa.
 
Hari ini, tugas kita adalah mengelakkan sebarang idea-idea anasir luar yang ingin melihat keamanan kita jatuh. Idea dangkal seperti ingin menukar bendera negara, melakukan rusuhan, mengadakan demostrasi haram, adalah satu pekerjaan yang sia-sia. Ubahlah dari mengamalkan budaya songsang seperti itu. Kita punya banyak cara lain untuk melakukan perubahan sebenarnya.
 
Kita mungkin sukar untuk berasa bersyukur, kerana setiap langkahan kaki kita adalah bebas. Setiap kehendak kita adalah bebas untuk dicapai. Asalkan ada kemahuan dan usaha dari diri sendiri. Namun, sekiranya kita fikir kebebasan yang ada selama ini, adalah milik kita mutlak. Tidak sebenarnya.
 
Setiap yang bebas, ada hadnya. Daulatkanlah undang-undang negara.
 
Fikirlah sebaik-baiknya. Di dalam Malaysia, hak setiap rakyat adalah samarata. Siapa yang berusaha, dia peroleh nikmatnya. Dan nikmat menjadi manusia sudah tersedia di persada negara. Apa lagi yang kita mahukan sehinggakan sentiasatidak berpuas hati sampaikan sanggup melakukan pemberontakan ??
 
Jadi, dari rebung lagi, perlu kita asuh generasi baru dengan frasa patriotisme. Kalau tidak, nanti ada saja makhluk yang mulut saja bercakap "Cintakan tanah air" tetapi hati penuh dengan rasa pemberontakkan yang tidak jelas dan sia-sia.
 
Sebagai rakyat Malaysia, belajarlah bersyukur.
 
p/s - saya memang bencikan rusuhan haram. demonstrasi jalanan. Itulah kenyataannya. Yang saya lihat adalah kemajuan dan kemudahan yang tersedia.
.


3 comments:

sarah zulk said...

teruskan usaha, bentukkan jati diri rebung2 hari ni, sebelum jadi buluh2 keras esok..

Fezul Fadhley said...

best!

Edy Fee said...

ehhe aku jadi juri deklmasi sajak je sempena bulan merdeka ni....pandai ke ko cat bendera.ehhheee